Connect with us

EVENT-EXHIBITION

BI Banten Siapkan Uang Tunai Rp 3,025 T Selama Ramadhan – Idul Fitri 1441 H

Published

on

SERANG – Pada bulan Ramadan/ menjelang Idul Fitri 1441 H, Bank Indonesia (BI) Provinsi Banten menyiapkan kebutuhan uang tunai yang diperkirakan sebesar Rp3,025 T. Arus keluar uang tunai pada periode Ramadan dan Lebaran tahun ini diperkirakan sebesar Rp 2,3T atau turun sebesar 25% dibanding tahun 2019. Hal ini seiring dengan adanya dampak ekonomi terkait pelaksanaan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), kebijakan dan stimulus Pemerintah kepada masyarakat selama periode penanganan dampak pandemi COVID-19, meningkatnya penggunaan nontunai ditengah pandemi COVID-19, tinggi arus keluar uang tunai pada periode bulan sebelumnya serta hari libur yang lebih sedikit dibanding tahun lalu.

Berbeda dari tahun sebelumnya, memerhatikan aspek kemanusiaan dan kesehatan masyarakat dalam memitigasi penyebaran COVID-19, layanan penukaran uang kepada masyarakat yang biasanya disediakan melalui penyediaan penukaran di lokasi umum seperti di Alun-Alun Kota Serang dan pasar tradisional, maka pada tahun ini hanya disediakan melalui loket di bank.

Terkait hal tersebut, Kepala Perwakilan Bank Indonesia (BI) Provinsi Banten Erwin Soeriadimadja mengatakan, BI telah berkoordinasi dan meminta perbankan, agar dalam memberikan layanan dimaksud menegakkan protokol pencegahan COVID-19 pada masa PSBB secara ketat yang telah ditetapkan Pemerintah.

“Protokol dimaksud antara lain penggunaan masker, pemindaian suhu tubuh, dan penerapan physical distancing. Penukaran dapat dilakukan pada saat masyarakat menarik atau setor uang ke perbankan. Saat ini untuk pelayanan penukaran uang, Bank Indonesia Provinsi Banten telah bekerjasama dengan 11 Kantor Cabang (KC) Bank di Provinsi Banten antara lain Bank Banten, Bank BJB, BRI, BNI, BTN, Mandiri, BCA, BRI Syariah, UOB, Bank Syariah Mandiri, Permata,” ujarnya, Senin (4/5/2020).

Secara Nasional, lanjutnya, BI berkomitmen menyiapkan kebutuhan uang tunai (outflow) yang diprakirakan sebesar Rp157,96 triliun pada periode Ramadan/Idulfitri tahun ini, turun sebesar 17,7% (yoy) dibandingkan periode tahun lalu. Kebutuhan tersebut telah memerhatikan antisipasi kebutuhan selama bulan Ramadan, libur Idulfitri, serta kebijakan dan stimulus Pemerintah kepada masyarakat selama periode penanganan dampak pandemi COVID-19, termasuk pelaksanaan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). Kebutuhan uang tunai (outflow) tertinggi pada periode Ramadan/Idulfitri tahun ini terjadi di daerah Jabodetabek yang diperkirakan sebesar Rp 38,0 triliun.

Untuk kelancaran penyiapan uang tunai dan kelancaran layanan penukaran tersebut, BI menyusun strategi secara internal dan eksternal. Secara internal, BI melakukan penyediaan uang yang layak edar dan higienis untuk meminimalisir penyebaran COVID-19 dengan melakukan karantina uang Rupiah selama 14 hari sebelum diedarkan, menyemprot disinfektan pada area perkasan, sarana dan prasarana, serta memerhatikan higienitas SDM dan perangkat pengolahan uang. Serta Pendistribusian uang secara tepat di tengah keterbatasan moda transportasi agar seluruh kantor perwakilan Bank Indonesia memiliki kecukupan persediaan uang secara nominal dan per pecahan.

Sedangkan dari sisi eksternal, BI melakukan langkah-langkah untuk : 1) Berkoordinasi dengan perbankan dan PJPUR untuk menjaga ketersediaan uang di Anjungan Tunai Mandiri (ATM) dengan kualitas baik melalui perencanaan pengisian uang yang akurat, 2) Menyediakan layanan penukaran uang kepada masyarakat di loket perbankan sehingga masyarakat mudah untuk memperoleh uang, dan 3) Memastikan seluruh kegiatan pengolahan uang yang memerhatikan aspek K3 (Kesehatan dan Keselamatan Kerja).

Dari sisi non tunai, telah terjadi perubahan perilaku di masyarakat dalam memilih media pembayaran yang beralih ke pembayaran digital seperti penggunaan QRIS yang terus meningkat. Guna mendorong optimalisasi penggunaan nontunai yang sejalan dengan himbauan Pemerintah untuk physical distancing, BI mengeluarkan kebijakan yaitu :
a. Membebaskan pengenaan biaya transaksi pemrosesan QRIS bagi pedagang kategori Usaha Mikro oleh PJSP yang berlaku efektif 1 April s.d. 30 September 2020;
b. Menurunkan fee SKNBI dari capping maksimal Rp3.500 menjadi Rp2.900 di sisi nasabah yang berlaku efektif 1 April s.d. 31 Desember 2020;
c. Melonggarkan kebijakan kartu kredit terkait dengan :
1) penurunan batas maksimum suku bunga (dari 2,25% menjadi 2% per bulan) berlaku efektif 1 Mei 2020,
2) penurunan nilai pembayaran minimum (dari 10% menjadi 5%) berlaku efektif 1 Mei 2020 s.d. 31 Desember 2020,
3) penurunan besaran denda keterlambatan pembayaran (dari 3% atau maksimal Rp150.000 menjadi 1% atau maksimal Rp100.000) berlaku efektif 1 Mei 2020 s.d. 31 Desember 2020,
4) mendukung kebijakan penerbit kartu kredit untuk memperpanjang jangka waktu pembayaran bagi nasabah, berlaku efektif 1 Mei 2020 s.d. 31 Desember 2020; dan
d. Mendukung akselerasi penyaluran dana bansos nontunai program Pemerintah, seperti Program Keluarga Harapan (PKH), Kartu Sembako, dan Kartu Prakerja.

Erwin menambahkan, dalam rangka menjaga kelancaran dan menfasilitasi kegiatan perekonomian dan kebutuhan masyarakat di tengah upaya penanggulangan pandemi COVID-19 dan khususnya pada periode Ramadan/Idul Fitri 1441 H, BI menempuh 3 (tiga) langkah strategis guna memastikan kelancaran sistem pembayaran nasional, yaitu :

1) Mengimbau masyarakat untuk menggunakan transaksi pembayaran secara nontunai melalui digital banking, uang elektronik, dan QR Code Pembayaran dengan standar QRIS.

2) Menjamin keberlangsungan operasional sistem pembayaran BI (tunai dan nontunai) serta sistem pembayaran industri. Hal ini dilakukan antara lain melalui pengurangan waktu operasional, implementasi split operation, dan menyediakan contact center sistem pembayaran bagi industri untuk mempercepat eskalasi isu dalam masa pandemi COVID-19.

3) Menyediakan uang layak edar dalam jumlah yang memadai dan higienis serta layanan penukaran uang di seluruh Indonesia khusus periode Ramadan/Idulfitri 1441 H.

BI senantiasa menjaga kelancaran sistem pembayaran tunai maupun non tunai. Dalam mencegah perluasan penyebaran COVID-19, BI senantiasa mengimbau masyarakat untuk menggunakan transaksi pembayaran secara nontunai melalui digital banking, uang elektronik, dan QR Code Pembayaran dengan standar QRIS (QR Code Indonesian Standard). (*/yogi)

CONFERENCE

PLN Teratas di Asia Selatan dan Tenggara Dalam Mendukung Transisi Menuju Ekonomi Rendah Karbon

Published

on

SERANG – PLN berhasil menjadi perusahaan dengan peringkat teratas di Asia Selatan dan Tenggara sebagai perusahaan kunci yang akan menentukan kesuksesan tranformasi sistem energi dan dekarbonisasi, berdasarkan hasil penilaian yang dilakukan oleh World Benchmarking Alliance (WBA). Hasil tersebut disampaikan pada acara launching the Electric Utilities Benchmark yang dilaksanakan secara daring, Senin (6/7/2020).

PLN terpilih menjadi satu dari 50 perusahaan kelistrikan di dunia. Kelimapuluh perusahaan tersebut terpilih dari 450 perusahaan energi dunia yang dinilai, dan dianggap memiliki pengaruh terhadap pencapaian target Perjanjian Paris untuk memperlambat perubahan iklim.

“Ini menjadi salah satu bukti komitmen kami untuk terus mendorong penggunaan energi baru terbarukan dalam penyediaan listrik di Indonesia di Indonesia,” tutur Executive Vice President Corporate Communcation, Agung Murdifi.

Pemeringkatan WBA Climate and Energy Benchmark dilakukan dengan menggunakan metodologi Assessing low-Carbon Transition (ACT) yang menilai kesiapan suatu organisasi dalam transisi ke ekonomi rendah karbon dilihat dari aspek strategi pengelolaan perubahan iklim, model bisnis, investasi, operasi, dan pengelolaan emisi gas rumah kaca. Metodologi ini sendiri merupakan produk dari ACT initiative yang merupakan program kerjasama dari ADEME dan CDP.

Perusahaan-perusahaan listrik dianggap memiliki peran penting sebagai pendukung tercapainya energi rendah karbon, dimana dekarbonisasi perusahaan listrik sangat sentral untuk mendorong transisi ke ekonomi rendah karbon. WBA Climate and Energy Benchmark menilai bahwa perusahaan-perusahaan terpilih dapat berkontribusi terhadap tujuan pembangungan berkelanjutan (Sustainable Development Goal/SDG) 13 dan SDG 7 serta memberikan insentif untuk menyelaraskan strategi mereka dengan tujuan pembatasan pemanasan global di bawah 2˚C sesuai dengan Perjanjian Paris.

Dengan kapasitas pembangkit terpasang sebesar 43,85 Gigawatt (GW), PLN berkomitmen untuk meningkatkan bauran energi baru dan terbarukan (EBT) dari 12 persen di tahun 2018 menjadi 23 persen di tahun 2025. PLN telah memiliki kebijakan dan strategi terkait mitigasi perubahan iklim serta telah membentuk unit organisasi khusus untuk pengelolaan mitigasi dan adaptasi iklim. Hingga bulan Mei 2020, kapasitas pembangkit EBT di Indonesia mencapai 7.963 Megawatt.

Saat ini, dalam program green transformation, PLN memperkenalkan model-model bisnis baru (green boosters) yang mendukung strategi PLN untuk pemenuhan target EBT dan mitigasi perubahan iklim. PLN juga rutin melaporkan hasil inventarisasi emisi gas rumah kaca melalui Laporan Kerberlanjutan.

Secara keseluruhan, PLN meraih peringkat 28 dunia mengungguli Tenaga Nasional Berhad, Malaysia (#29), Chubu Electric Pouwer, Jepang (#32), Tokyo Electric Power Company, Jepang (#37), Taiwan Power Company (#38), Korea Electric Power Corporation (#39) dan Eskom Holdings, Afrika Selatan (#41). Sementara itu, perusahaan listrik Ørsted yang berkantor di Denmark meraih rangking pertama dan menjadi benchmark bagi perusahaan-perusahaan listrik lain di seluruh dunia. Perusahaan ini memiliki target carbon neutrality di tahun 2040 yang melingkupi seluruh rantai bisnisnya.

Hasil penilaian WBA Climate and Energy Benchmark juga dipublikasikan di laman World Benchmarking Alliance. (*/yogi)

Continue Reading

EVENT-EXHIBITION

BNN Provinsi Banten Ungkap Jaringan Sindikat Ganja Seberat 298 Kg

Published

on

SERANG – BNNP banten telah mengungkap jaringan sindikat narkotika jenis ganja sebanyak 298 bungkus seberat 298kg.kepala badan narkotika nasional provinsi Banten menjelaskan uraian singkat dari kejadin, pada Selasa 30 Juni 2020 pukul 00.30 WIB di jl.raya merak tepatny jl.re martadinata depan pul. Laju Prima Provinsi Banten telah terjadi tindak pidana narkotika.

Tersangka GS (kurir) usia 27 tahun pekerjaan supir alamat Bandar Lampung, tersangka kedua NP (kurir) 26 tahun pekerjaan supir alamat Bandar Lampung dengan barang bukti narkotika jenis ganja sebanyak 298 bungkus dengan seberat 298 kilogram disertai barang bukti lain 3 unit hp beserta sim card, 1 unit mobil merk Hino bernomor pol F 8830 UK, 1 buah sim B atas nama GS.

Pengungkapan berawal dari informasi masyarakat bahwa akan adanya mobil yang membawa narkotika jenis ganja dari Aceh menuju Banten melalui jalur Bakauheni – Merak.

Kepala BNN Provinsi Banten Brigjen pol Tantan Sulistyana menjelaskan, petugas BNNP Banten melakukan penyelidikan di Pelabuhan Merak dan pada akhirnya Selasa, 30 juni 2020 pukul 00.30 wib tepatnya di jl.RE Martadinata depan pol Laju Prima melintas satu unit mobil truk merk Hino berwarna putih dengan no polisi F 8830 UK, kendaraan datang dari arah keluar Pelabuhan Merak.

“Melihat mobil tersebut melintas, BNNP Banten langsung menghentikan mobil tersebut dan mengamankan 4 orang yang dimana salah satu sebagai supir berinisial GS dan satu orang sebagai kernek berinisial NP dan dua lainnya adalah teman dari supir yang menumpang untuk ke pulau Jawa, kemudian petugas membawa mobil tersebut menuju kantor Bea Cukai Merak dan melakukan penggeledahan serta menemukan barang bukti 6 karung warna putih yang di dalamnya terdapat narkotika jenis ganja sebanyak 298 bungkus dengan berat 298 kilo gram,” jelasnya saat ekspose di kantor BNN Banten, Selasa (2/7/2020).

Tantan menjelaskan, pasal yang dilanggar adalah pasal 114 ayat 2 atau pasal 111 ayat 2 JO pasal 132 ayat 1 UU RI NO 35 tahun 2009 tentang narkotika.

Dari pengungkapan barang bukti jenis ganja tersebut sebanyak 298 bungkus dengan berat 298 Kilo Gram telah menyelamatkan kurang lebih 1.920.000 orang generasi penerus bangsa,” ucap Kabid P2M Akbp Abdul Majid. (*/yogi)

Continue Reading

EVENT-EXHIBITION

Aksi Nyata Tokoh Pendeka dan Jawara Banten dalam Rangka Bakri Sosial Sukses Fase New Normal

Published

on

SERANG – Ratusan orang pendekar dan jawara banten pada hari Selasa,30 Juni 2020 melakukan seremoni kegiatan mendukung suksesi kebijakan Pemerintah memasuki fase New Normal dengan menggelar pedistribusian bantuan sembako kepada masyarakat.

Kegiatan seremoni pendistribusian bansos di gelar di kediaman tokoh masyarakat Banten sekaligus pendiri ormas Jaringan Laskar Nusantara Banten (JLNB).

Dalam perjalanan sejarahnya, JLNB didirikan untuk aktifitas sosial membantu masyarakat yang kurang mampu. contohnya dengan Bakti sosial, menggelar pengobatan gratis yang dilakukan rutin tiap bulannya di kab/ kota yang berada di provinsi Banten. JLNB merupakan gabungan dari 3 perguruan besar di Provinsi Banten diantaranya TTKKDH, Perguruan pencak silat Bandrong, Perguruan Pencak Silat Trumbu, dan belakangan bergabung dalam baksos Perguruan Nur Wally Albantani Banten.

Pendistribusian bantuan sosial sembako kepada warga masyarakat sebagai bentuk kepedulian tokoh pendekar dan jawara Banten, dalam membantu meringankan beban masyarakat akibat dampak wabah Covid-19.

Dalam keterangan persnya kepada awak media, H. Embay Mulyasarif menitipkan pesan agar masyarakat tetap menerapkan protokoler kesehatan, dan menghimbau masyarakat agar tidak mudah terprovokasi isu-isu yang mengarah pada terganggunya stabilitas kamtibmas di Provinsi Banten, H. Embay juga meminta agar pemerintah provinsi hingga tingkat Kab/Kota untuk terus aktif menggelar Rapid Test, penyemprotan disinfektan di fasilitas publik guna meminimlisir potensi penyebaran Covid-19 demi suksesi fase new normal.

“Mari kita bersatu untuk menjaga masyarakat banten terhindar dari penyebaran wabah Covid-19, dan mari kita bersatu menjaga lingkungan Banten dari provokasi yang bertujuan mengganggu stabilitas keamanan, Banten wajib kondusif,” ajaknya.

Dalam kegiatan sosial ini, turut dihadiri oleh Kapolda Banten Irjen Pol Drs Fiandar, Kabid Humas Kombes Pol Edy Sumardi dan Kapolres Serang Kota. Kehadiran Kapolda Banten Merupakan wujud nyata dalam membangun Sinergitas Polisional dengan tokoh tokoh masyarakat Banten serta bertujuan untuk meningkatkan silaturahmi dan membangun kepedulian masyarakat akan nya Harkamtibmasy khususnya juga dalam peringati hari Bhayangkara ke-74.

Fiandar menyampaikan apresiasinya terhadap acara silaturahmi Polri bersama tokoh masyarakat Banten, dalam keikutsertaan dalam memelihara persatuan dan kesatuan serta menjaga kemajemukan dan pemeliharaan keamanan ketertiban masyarakat. (*/yogi)

Continue Reading
Advertisement

PERSONA

Trending